Terus Mencintaimu

RM28.00

Penulis: Eliza AB

Caption: izinkan aku terus mencintaimu, mencintaimu seperti waktu dulu

ISBN: 978-967-406-254-5

Sem. Malaysia Sabah/Sarawak
RM 28.00 RM 31.00

Kebencian Hanif Qairin menjentik tangkai hati Ery. Ditambah dengan apa yang terjadi kepada Haidar Qairen membuatkan dia berasa bersalah. Akibat satu peristiwa, dia pergi membawa diri. Menghilangkan diri membawa duka di hati.

Kehilangan Ery memberi kesan kepada Haidar Qairen. Selama 10 tahun dia mencari namun pencariannya hanya sia-sia. Kehadiran Iris Eryna telah mengubah segala-galanya. Gadis itu mengingatkan dia kepada Ery.

“Wajah awak mengingatkan saya pada seseorang. Seseorang yang amat saya rindui selama ini. Dia pembakar semangat bagi saya untuk teruskan kehidupan saya satu ketika dulu.” – Haidar Qairen

Kehebatan Iris Eryna telah mengganggu gugat Hanif Qairin. Dia berasa tercabar. Setiap kali bertembung, pasti ada pertelingkahan yang berlaku di antara mereka berdua. Disebabkan itu, dia membenci dan mendendami Iris Eryna. Tahap kebencian Hanif Qairin bertambah selepas dia mengetahui siapa Iris Eryna yang sebenarnya.

“Kau ingat aku hadap sangat nak kahwin dengan kau. Kalau bukan disebabkan ayah aku, tak ingin aku nak berkahwin dengan orang cacat macam kau ni. Hey, Iris! Cermin diri kau tu dulu. Kau memang tak layak untuk aku.” – Hanif Qairin

Iris Eryna akur dengan takdir Allah. Hati dan perasaannya terdera akibat perbuatan Hanif Qairin. Demi untuk tidak terluka lagi, keputusan perlu dibuat.

“Aku tahu, kau tak sayangkan aku. Selama-lamanya kau tetap membenci aku. Tapi kali ini aku minta sangat pada kau, tolong lepaskan aku, Hanif. Aku janji akan pergi jauh dari hidup kau seperti yang kau minta dulu.” – Iris Eryna

Masih adakah sinar bahagia buat Iris Eryna. Adakah Hanif Qairin akan terus membenci dan mendendami Iris Eryna? Bagaimana pula dengan Haidar Qairen? Adakah pencariannya terhadap gadis bernama Ery akan berakhir?

Beli Sekarang LAZADA
Beli Sekarang SHOPEE
Category:

Description

ANY message for me?” tanya Hanif sambil melabuhkan duduk. Wajah setiausahanya dipandang seketika.

“Setiausaha Dato Zambri call minta Encik Hanif tetapkan semula temujanji yang telah dibatalkan kelmarin,” beritahu Camelia selaku setiausaha Hanif.

“Awak tengok jadual saya dan tetapkan temujanji dengan dato semula,” balas Hanif bernada tegas. Laptop dibuka dan menanti ia hidup.

“Baiklah, Encik Hanif,” angguk Camelia sambil mencatat ke dalam buku nota yang dibawa sekali.

Anything?”

“Encik Qamarul minta saya ingatkan Encik Hanif pasal lunch appointment hari ni.”

Lunch appointment?”

Camelia menganggukkan kepala. Senyuman menghiasi bibir.

Hanif berfikir sejenak. Cuba mengingatinya. Seminit kemudian, anggukan diberikan kepada Camelia. Hampir dia terlupa dengan pertemuan itu.

“Saya hampir terlupa,” ujar Hanif kemudian.

Camelia masih lagi tersenyum. Matanya memerhati tingkah laku Hanif yang sedang memutarkan pen di tangan.

“Hanif!” Suara seseorang dari arah muka pintu bilik.

Hanif dan Camelia tersentak. Masing-masing menghalakan mata ke arah pintu bilik. Wajah Aidil Hakim menyapa mata.

Sorry! Aku ingat tak ada orang tadi,” sambung Aidil bernada kesal. Dia melangkah masuk ke dalam bilik. Wajah Camelia dan Hanif dipandang silih berganti.

“Saya minta diri dulu, Encik Hanif,” ujar Camelia lalu beredar dari situ.

Hanif hanya mengangguk dan memandang. Kemudian, dihalakan mata ke arah Aidil yang sudah pun duduk di hadapan.

“Kenapa?” soal Hanif berserta kerutan di dahi.

“Kita gagal!” beritahu Aidil.

“Gagal? Maksud kau….” Hanif mematikan ayat.

Aidil sekadar mengangguk.

“Siapa? Orang yang sama?”

“Tak! Orang lain.”

“Orang lain? Siapa?”

“Iris!” jawab Aidil, sepatah.

“Iris?” Hanif berkerut dahi.

“Yup!”

“Pesaing baru?”

“Aku dengar Iris ni dah lama wujud. Dia juga banyak dapat projek especially dari company besar,” beritahu Aidil dengan apa yang diketahuinya tentang Iris.

Hanif yang mendengar menyandarkan tubuh ke kerusi. Otaknya sedang ligat berfikir. Nama ‘Iris’ meniti di minda.

“Tapi aku kagum dengan pembentangan dia tadi,” sambung Aidil sambil mengimbas semula peristiwa tersebut.

“Aku ingat kita akan dapat projek tu. Tapi….”

“Tak ada rezeki, Nif.”

Hanif mengeluh berat. Sia-sia usahanya selama beberapa minggu ini jika pengakhirannya begitu. Bersengkang mata dia menyiapkan proposal untuk projek tersebut tetapi rezeki tidak memihak padanya.

“Nak lunch sama tak?” tanya Aidil kemudian.

Hanif mengerling jam di laptop. Masa sudah menghampiri ke tengah hari.

“Nak tak?” Aidil bertanya buat kali yang kedua.

“Aku ada lunch appointment dengan Haidar dan ayah aku,” ujar Hanif, perlahan. Dia mengeluh untuk kesekian kalinya.

“Yang kau mengeluh, kenapa?”

Hanif tidak membalas. Pen di tangan diputar sambil otaknya ligat berfikir.

“Kalau macam tu, aku keluar dulu. Apa-apa hal, aku inform kau kemudian,” suara Aidil bingkas bangun dari duduk.

Ada baiknya dia beredar dari situ. Pasti Hanif sedang memikirkan sesuatu. Mungkinkah pertemuan dengan Haidar dan Encik Qamarul yang sedang difikirkan oleh kawannya itu? Bukannya dia tidak tahu hubungan Hanif dengan Haidar. Sejak dari dulu lagi mereka berdua tidak sebulu.

Hanif yang mendengar sedikit tersentak. Matanya mengekori langkah Aidil sehingga ke muka pintu bilik.

“Aku ada jika kau perlukan apa-apa, Hanif,” ujar Aidil lalu beredar dari situ.

Hanif tidak membalas. Dia mengangguk perlahan. Rasa bersyukur memiliki seorang kawan seperti Aidil. Segala masalah diceritakan kepada kawan baiknya itu.

“I will, Aidil. Kau kawan baik aku dunia dan akhirat,” suara Hanif, perlahan.

“MACAM mana dengan kerja Haidar?” tanya Encik Qamarul ingin tahu.

“Alhamdulillah ayah. Setakat ni tak ada masalah apa-apa,” balas Haidar berserta senyuman. Wajah tua Encik Qamarul ditatap mesra.

Encik Qamarul sekadar mengangguk. Dibalas tatapan anaknya itu.

“Haidar ingat nak balik kampung, ayah.”

“Balik kampung?”

Haidar mengangguk perlahan.

“Seorang?”

“A’ah, ayah.”

Encik Qamarul menghela nafas ringan. Otaknya sedang memikirkan sesuatu.

“Lagipun dah lama kita tak tengok rumah tu.”

“Haidar masih mencari dia?” Encik Qamarul sekadar bertanya.

“Haidar tetap akan mencari, ayah.” Haidar bersuara perlahan.

Encik Qamarul menghela nafas ringan.

“Haidar yakin akan berjumpa dengan dia,” ujar Haidar pula.

“Mudah-mudahan Haidar. Ayah doakan usaha Haidar tak sia-sia,” balas Encik Qamarul. Memberi sokongan kepada anaknya itu.

“Buat apa kau nak cari dia lagi?” suara Hanif, tiba-tiba dari arah belakang.

Haidar dan Encik Qamarul terkejut. Masing-masing menghalakan mata ke wajah Hanif yang sedang melangkah menghampiri mereka berdua.

“Buang masa kau saja. Entah-entah dia dah mati,” sambung Hanif, sinis.

“Hanif!” Encik Qamarul menegur. Hanif masih tidak berubah dengan sikap prejudisnya.

“Betul apa yang Nif cakapkan ni. Entah-entah dia dah mati 10 yang lepas. Mana kita nak tahu, kan?” Hanif mempertahankan kata-katanya tadi. Dia melabuhkan duduk di hadapan Haidar dan Encik Qamarul.

“Aku tak suka kau cakap macam tu, Hanif.” Kali ini Haidar pula yang menegur.

“Kenapa? Kau tak boleh nak terima kenyataan yang dia dah mati?”

“Aku pasti dia masih hidup.”

“Pasti?” Hanif mengejek.

“Aku pasti Hanif. Dia masih hidup.” Haidar berkata serius.

“Haidar… Haidar… Kau masih tak berubah.”

“Aku yang tak berubah atau kau? Sejak dulu sampai sekarang, perangai kau tetap tak berubah. Masih angkuh dan berlagak.”

“Kau….”

“Sudah! Ayah ajak kamu berdua makan bersama bukan sebab ayah nak tengok kamu berdua bergaduh.” Encik Qamarul berkata tegas. Wajah Haidar dan Hanif dipandang silih berganti.

Hanif dan Haidar menundukkan muka. Akui akan kesalahan sendiri.

“Tak habis-habis nak bergaduh,” rengus Encik Qamarul pula. Kedua-dua anak terunanya itu pantang berjumpa. Ada saja yang nak digaduhkan.

Hanif memandang tepat ke wajah selamba Haidar. Rasa sakit di hati. Dia mengepalkan tangan menahan kemarahan.

“Ayah ada perkara nak beritahu pada kamu berdua.” Encik Qamarul bersuara. Dia menghela nafas ringan.

“Apa dia?” Serentak Haidar dan Hanif bersuara. Wajah Encik Qamarul menjadi tatapan mata mereka berdua.

“Ayah nak ke Mekah. Mengerjakan umrah,” beritahu Encik Qamarul.

“Bila?” tanya Hanif sedikit terkejut.

“Alhamdulillah,” ucap Haidar pula.

“Dua minggu lagi.” Encik Qamarul tersenyum.

“Habis tu, syarikat ayah?” Hanif bertanya. Itulah yang sedang bersarang di kepalanya itu. Siapa yang akan menguruskan syarikat ayahnya nanti?

“Kau la, siapa lagi?” Haidar menjawab bagi pihak Encik Qamarul.

Hanif menghalakan mata ke wajah Haidar.

“Takkan aku nak uruskannya pulak? Bukan bidang aku,” sambung Haidar berserta senyuman penuh makna.

Hanif yang mendengar mendengus kasar. Tajam matanya ke wajah Haidar.

“Haidar angkat tangan. Terus-terang, business bukan bidang Haidar.” Haidar berterus-terang. Wajah ayahnya dipandang berserta senyuman di bibir.

“Pandai kau nak lepas tangan. Macam la kau tak boleh nak uruskan syarikat tu.” Hanif mencebik meluat. Haidar sengaja nak lepas tangan.

“Kau buat lawak ke? Doktor dengan business, mana nak sama.” Haidar ketawa.

Encik Qamarul hanya membisu. Dia menggelengkan kepala melihat tingkah laku kedua-dua anaknya itu. Sejak dari dulu lagi Haidar dan Hanif tidak sependapat. Masing-masing bersikap degil dan tidak mahu mengalah.

Kadang kala pening kepalanya dengan sikap Haidar dan Hanif. Berulang kali dinasihati, perangai mereka tetap sama dan tidak berubah. Mungkin dia tidak sesuai untuk menasihati kedua-dua anaknya itu.

Jika isterinya masih hidup, pasti semua ini tidak akan berlaku. Pasti Haidar dan Hanif tidak saling membenci di antara satu sama lain. Rasa rindu terhadap isterinya, Puan Haryani mencengkam diri.

“Hendak seribu daya. Tak hendak seribu dalih.” Hanif berpeluk tubuh sambil bersandar. Senyuman sinis meniti di bibir.

Haidar tidak membalas. Dengusan kasar terlepas daripada bibir.

“Kau…”

“Ayah dah ada orang yang boleh uruskan syarikat selama ayah kat sana,” sampuk Encik Qamarul. Ada baiknya dia menghentikan pergaduhan mulut anak-anaknya itu.

Haidar dan Hanif pantas menoleh. Wajah ayah mereka ditatap meminta kepastian.

“Kamu berdua jangan risau. Ayah takkan susahkan anak-anak ayah.” Encik Qamarul bersuara lemah. Cermin mata ditanggal lalu meraup wajah. Ada nada kecewa di situ.

“Ayah minta siapa uruskan?” Hanif berminat ingin tahu.

“Jom kita makan. Dah lama sangat makanan ni terhidang,” pelawa Encik Qamarul. Pertanyaan Hanif dipandang sepi.

“Haidar pun dah lapar,” suara Haidar pula sambil mengangguk.

Encik Qamarul sekadar tersenyum. Tingkah laku Haidar yang sedang menjamu selera dipandang. Haidar seorang yang bersikap terbuka. Boleh dinasihati dan senang menerima nasihat. Berbeza dengan Hanif. Anak bongsunya itu suka memberontak. Degil dan keras kepala. Dia sahaja yang betul.

Sampai bila Hanif akan bersikap begitu? Terkadang hatinya terusik dengan sikap Hanif. Jauh di sudut hati, dia berdoa agar Hanif berubah sikap suatu hari nanti.

“MACAM mana dengan perjumpaan siang tadi?” tanya Zulaikha dari hujung talian.

Haidar menghela nafas ringan. Peristiwa siang tadi bermain di minda ketika ini.

“Awak!” Zulaikha memanggil.

“Ayah nak ke Mekah mengerjakan umrah dalam dua minggu lagi,” beritahu Haidar.

“Alhamdulillah. So, siapa yang uruskan syarikat?”

“Ayah kata dah ada orang tapi tak tahu siapa. Mungkin ayah minta kawan baik dia uruskan sementara.”

“Hanif?”

“Hanif? Banyak alasan!”

Zulaikha menggelengkan kepala. Dengusan ringan dari arah Haidar menyapa pendengaran.

“Saya tak tahu nak buat apa dengan Hanif tu. Saya dah cuba berbaik dengan dia tapi dia menolak kebaikan saya.” Haidar bercerita. Keluhan ringan terlepas daripada bibir.

“In shaa Allah awak. Lama kelamaan nanti, Hanif akan sedar dan nampak kebaikan awak,” pujuk Zulaikha bernada lembut. Bukannya dia tidak tahu kisah adik beradik itu.

“Sampai bila, awak? Sejak dari dulu lagi Hanif berperangai macam tu. Ego. Sombong. Bongkak dan berlagak.”

“Banyakkan bersabar awak. Bagi masa pada Hanif.”

“Mungkin kisah lama masih berbekas di hati dia,” ujar Haidar, perlahan.

Peristiwa beberapa tahun yang lepas meniti di minda. Sejak peristiwa itu, Hanif berubah tingkah laku. Apa yang berlaku membuatkan Hanif berdendam dan membenci.

“Tak mengapalah awak. Saya yakin, Hanif akan berubah suatu hari nanti.” Zulaikha masih lagi memujuk.

Dia tahu, Haidar masih berasa terkilan dan bersalah atas apa yang berlaku. Selama dia berkawan dengan Haidar, segala kisah mengenai pemuda itu diketahuinya.

“Mudah-mudahan. Thanks dear,” suara Haidar, lembut.

For what?” Zulaikha bertanya.

For being my friend,” balas Haidar berserta senyuman di bibir.

Zulaikha sekadar tersenyum. Wajah Haidar meniti di mata ketika ini.

“Saya letak dulu. Ada kerja sikit,” ujar Haidar dari hujung talian.

“Baiklah! Selamat malam, awak,” ucap Zulaikha lalu mematikan talian.

Haidar turut sama mematikan talian. Telefon bimbit diletakkan di atas meja. Matanya memandang ke kalendar yang terletak di atas meja.

“24 hari bulan Mei. Sampai bila-bila pun aku takkan lupa dengan tarikh tu,” kata Haidar, perlahan. Berharap dia tidak lupa dengan tarikh itu sampai bila-bila.

HANIF meneliti fail di hadapan. Dengusan kecil terlepas daripada bibir tatkala laporan yang dibaca tidak kena pada pemerhatiannya. Laporan yang disediakan oleh pekerjanya tidak memuaskan. Lantas, fail ditutup lalu dicampak ke tepi. Dilonggarkan tali leher sekadar meredakan pernafasan yang tidak stabil.

Hanif bingkas bangun dari duduk. Dia menghampiri jendela lalu menatap pemandangan yang terbentang di hadapan mata. Ingatannya mengimbas semula pertemuan kelmarin. Pertemuan di antara Encik Qamarul dan Haidar. Kata-kata Haidar begitu menyakitkan hati. Ikutkan hati, mahu ditumbuk Haidar ketika itu juga.

Kenapa Haidar masih mengungkit kisah lama? Sedaya upaya dia mahu melupakan kisah tersebut tetapi abangnya sengaja membangkitkan kisah itu. Mustahil dia akan melupakan peristiwa tersebut. Sehingga ke hari, peristiwa itu masih segar di ingatan. Masih terpahat kemas di hati.

Maka dari itu, dia tidak sependapat dengan Haidar. Dia tahu, Haidar cuba untuk berbaik dengannya tetapi dia menolak keras kebaikan Haidar. Apa yang pasti, selama-lamanya dia tidak akan melupakan peristiwa tersebut.

“Hanif!” tegur Aidil, tiba-tiba dari arah muka pintu bilik.

Hanif tersentak. Dia menghalakan mata ke arah Aidil yang sedang melangkah masuk ke dalam bilik. Berkerut wajah itu dilihatnya.

“Kau free tak?” tanya Aidil sambil menghampiri Hanif.

Free? Kenapa?” Hanif bertanya berserta kerutan di dahi.

“Aku nak ajak kau ke satu tempat.”

“Ke mana?”

“Shah Alam!”

“Shah Alam? Ada apa kat Shah Alam tu?” Hanif masih lagi bertanya. Dia melabuhkan duduk di kerusi lalu memandang Aidil di hadapan.

“Ada pameran. Aku pasti kau mesti sukakan pameran ni,” balas Aidil sedikit teruja.

“Sejak bila pulak kau suka melawat pameran?” Hanif berkerut dahi. Pelik dengan kawannya itu. Belum pernah lagi Aidil mengajaknya ke tempat seperti itu.

“Sejak kelmarin,” Aidil membalas berserta senyuman penuh makna.

Hanif memandang wajah tersenyum Aidil. Seperti ada yang disembunyikan oleh kawan baiknya itu.

“Nak tak?” Aidil bertanya.

“Aku terbau sesuatu,” jawab Hanif sambil mengangkat kening.

So?” Aidil tersengih.

“Okey!” balas Hanif, sepatah.

Aidil tersenyum. Wajah Hanif dipandang seketika. Sejak semalam dia merancang. Berharap Hanif suka dengan perancangannya nanti.

SO, macam mana dengan kerja kau?” soal Zakry Alif ingin tahu.

“Alhamdulillah. Company aku dapat 2 3 projek,” jawab Iris Eryna berserta senyuman di bibir. Air minuman diteguk perlahan.

“Alhamdulillah. Kaya la kau tahun ni. Bonus!”

Iris tidak membalas. Dia tersenyum seketika.

“Bolehlah belanja aku melancong.”

“Tak ada masalah. Bila kau nak pergi?”

“Bila kau free?”

“Bila-bila saja.”

Zakry ketawa kecil. Wajah Iris ditatap seketika. Gadis itu kelihatan manis bertudung. Sejak dari dulu lagi dia mengagumi Iris. Seorang gadis yang tabah.

Namun, setabah mana Iris, ada sesuatu yang sehingga ke hari ini tidak mungkin akan dilupakan oleh sesiapa yang terlibat. Baik Iris mahupun dia. Kenangan yang begitu menyakitkan.

“Kau menungkan apa?” tegur Iris tatkala menyedari kebisuan Zakry.

“Haa…” Zakry sedikit tersentak.

“Kau menungkan apa? Boleh aku tahu.”

“Menungkan kau.”

“Aku? Kenapa dengan aku?”

Zakry sekadar tersenyum. Wajah Iris di hadapan ditatap seketika.

“Zakry!” Iris memanggil.

“Aku terkenang kisah lama kita,” ujar Zakry penuh cermat.

Iris tidak membalas. Kata-kata Zakry meniti di minda.

“Aku minta maaf kalau aku….”

It’s okey. Aku tak kesah,” pintas Iris lalu tersenyum.

Zakry membisu. Diperhatikan wajah Iris dalam diam. Walaupun wajah itu kelihatan tenang namun di sebalik ketenangan itu tersembunyi kelukaan di hati. Hanya dia sahaja yang tahu kisah hidup Iris.

“Jom! Aku nak ajak kau ke satu tempat,” ajak Iris bingkas bangun.

“Ke mana?” soal Zakry berserta kerutan di dahi.

“Adalah!” balas Iris sambil tersenyum.

Dia melangkah menuju ke kaunter. Setelah membuat pembayaran, dibawa langkah keluar dari restoran itu.

Zakry mengekori dari belakang. Ke mana Iris hendak pergi? Diperhatikan langkah gadis itu buat seketika.

“Kau nak ajak aku ke mana?” tanya Zakry kemudian.

Iris sekadar tersenyum. Otaknya sedang memikirkan satu tempat. Sudah lama dia ingin mengajak Zakry ke tempat itu.

“Woi!!!” Marah seseorang dengan tiba-tiba.

Zakry yang sedang leka berfikir terkejut. Dia menghalakan mata ke arah yang bersuara. Pantas, dia membawa langkah menghampiri Iris.

“Tak guna!” marah Hanif sedikit lantang.

“Kenapa?” Zakry bertanya setibanya di sisi Iris.

Iris menjungkitkan bahu sambil berpeluk tubuh. Wajah tegang pemuda di hadapannya itu ditatap tanpa perasaan.

“Apasal kau langgar aku?” marah Hanif lagi. Tajam matanya ke wajah Iris.

“Aku yang langgar kau atau kau yang langgar aku?” Sinis Iris bertanya. Dibalas tatapan tajam Hanif itu.

“Hey minah! Kau buat lawak ke apa?” Hanif pula bertanya dalam nada sinis.

“Apa kes, Iris?” Zakry masih bertanya. Tidak faham dengan apa yang sedang berlaku.

“Dahlah Nif. Jom kita pergi,” suara Aidil yang sejak dari tadi membisu dan mendengar. Gelengan kecil diberikan kepada Hanif.

Iris tersenyum sinis. Tanpa membalas, dia segera beredar dari situ. Tidak diendahkan pandangan tajam pemuda yang dilanggarnya sebentar tadi.

“Buang masa!” rengus Iris, deras.

Belum sempat Iris menjauh, Hanif sudah pun merentap kasar lengannya sehingga membuatkan tubuhnya terdorong ke belakang.

“Apa masalah kau ni?” marah Iris berserta dengusan kasar.

“Kau ingat aku nak lepaskan kau macam tu saja ke? Aku nak kau minta maaf dengan aku,” kata Hanif sambil menekan suara.

Iris meronta minta dilepaskan. Tajam matanya ke wajah Hanif. Pemuda itu cuba untuk bermain api dengannya. Kurang ajar! Rengus Iris dalam hati.

“Jangan ingat aku akan lepaskan kau.”

Iris yang mendengar tersenyum sinis. Tanpa berlengah, tangan Hanif ditarik lalu memulasnya ke belakang. Dicengkam tangan Hanif sekuat yang mampu.

“Ouch!” adu Hanif, perlahan.

“Sakit?” Iris bertanya dalam nada mengejek.

Hanif menahan kesakitan. Cengkaman gadis itu kuat di tangannya. Berpasang-pasang mata sedang memandang ke arahnya. Dia menahan malu ketika ini.

“Jangan cuba nak bermain api dengan aku. Kau belum kenal siapa aku yang sebenarnya,” sambung Iris bernada amaran.

Setelah itu, dilepaskan cengkaman dan menolak kasar tubuh Hanif lalu beredar dari situ. Senyuman mengejek meniti di bibir.

Zakry yang melihat mengekori Iris dari belakang. Sempat dia mengerling ke wajah pemuda itu. Tegang! Pasti pemuda itu sedang menahan rasa malu.

“Kau okey?” tanya Aidil, prihatin.

Hanif mendengus kasar. Tanpa membalas, dia beredar dari situ. Dikepalkan tangan menahan kemarahan. Rasa malu menumpang di hati.

“Tak guna!” rengus Hanif, keras.

Aidil hanya memandang. Kepala menggeleng kecil melihat sikap Hanif. Kawannya itu tidak pernah berubah. Cepat melenting dan naik angin jika berasa tergugat.

“Aku harap suatu hari nanti kau akan berubah, Hanif,” doa Aidil buat Hanif.

“KURANG ajar!” marah Hanif seraya menumbuk cermin. Habis retak cermin tersebut dibuatkan oleh Hanif. Tidak diendahkan kesakitan di tangan akibat tumbukan tersebut.

“Kurang ajar! Jangan ingat kau akan terlepas daripada aku. Sampai mati aku akan cari kau, perempuan!”

Hanif masih lagi melepaskan kemarahan. Wajah gadis bertudung siang tadi menyapa mata. Senyuman mengejek gadis itu menambahkan lagi tahap kemarahannya. Ikutkan hati, mahu sahaja dia mengejar perempuan itu.

Tetapi, disabarkan hati supaya tidak berbuat begitu. Berpasang-pasang mata yang melihat membuatkan dia berasa malu. Semakin panas hatinya tatkala mengingati peristiwa itu.

“Aku akan cari kau, perempuan. Ini janji aku!” sambung Hanif lagi. Dikepalkan tangan menahan kemarahan.

Seminit kemudian, dia membawa langkah keluar dari bilik air menuju ke katil lalu naik ke atasnya. Tubuh disandarkan ke kepala katil. Otaknya ligat berfikir.

“Kau tak akan terlepas, perempuan.” Hanif masih lagi meluahkan kemarahan di hati.

Belum pernah ada lagi sesiapa yang berani memalukan dia di khalayak ramai seperti yang berlaku siang tadi. Hanya dia sahaja yang berani berbuat begitu kepada orang lain.

Deringan telefon mengganggu ketenangan Hanif. Lantas, telefon bimbit dicapai dari atas meja lalu menatap nama di skrin.

“Hurm… ada apa?” tanya Hanif sebaik sahaja talian bersambut.

“Kau okey?” tanya Aidil menolak pertanyaan Hanif.

“Apa maksud kau dengan pertanyaan tu?”

“Maksud?”

“Kau pun nak mengejek aku, kan?”

Aidil berkerut dahi. Apa maksud Hanif?

“Perempuan tak guna! Memang nak kena ajar perempuan tu!”

“Itulah maksud pertanyaan aku tadi. Kau okey ke tidak?”

Hanif mendengus kasar.

“Kau marah sebab aku, kau jumpa dengan perempuan tu dan kau dimalukan di khalayak ramai, betul kan?” sambung Aidil lagi.

Peristiwa petang tadi terimbas di fikiran. Niatnya untuk membawa Hanif ke pameran perumahan terpaksa dibatalkan disebabkan pertemuan itu. Hanif dimalukan di khalayak ramai. Rasa kelakar tatkala mengingatinya.

“Kau tak okey lagi, Hanif?” Aidil menduga. Telinganya disapa dengan dengusan kasar Hanif.

“Selagi aku tak balas dendam pada perempuan tu, selagi tu aku tak okey.” Hanif mengepal tangan. Wajah perempuan itu menyapa mata ketika ini.

“Hanif… Hanif… Sampai bila kau nak jadi macam ni?”

“Kau jangan nak cari pasal dengan aku, Aidil.”

“Aku bukan nak cari pasal dengan kau, Nif. Aku sekadar nak nasihatkan kau saja. Sampai bila kau nak jadi macam ni?”

“Kau pun sama dengn Haidar. Dahlah! Aku nak tidur!” balas Hanif lalu mematikan talian. Malas mendengar bebelan Aidil lagi.

Aidil tersentak. Kepala menggeleng kecil dengan tingkah laku Hanif. Seperti kebudak-budakan dirasakannya.

“AAMIIN Ya Rabbal’Alamin.”

Iris meraup wajah. Dia bingkas bangun lalu melipat sejadah. Telekung ditanggal lalu menyidaikannya di ampaian. Nafas dihela ringan. Dihampiri jendela lalu membuang pandang di situ. Langit malam cantik dihiasi dengan bulan dan bintang. Dia tersenyum buat seketika.

Setelah itu, dibawa langkah menuju ke meja kerja. Dia perlu menyiapkan proposal untuk mesyuarat minggu hadapan. Ucapan syukur meniti di benak hati. Bersyukur atas rezeki yang diberikan oleh Allah. Selama dia bekerja di syarikat itu, jarang sekali proposalnya ditolak.

Ketukan di pintu mematikan tingkah laku Iris yang baru hendak melabuhkan duduk. Dia menghalakan mata ke arah pintu bilik. Wajah Puan Hanum menyapa mata.

“Ada apa, mak?” tanya Iris kemudian.

“Mak ada buatkan air untuk Iris,” jawab Puan Hanum berserta segelas minuman.

“Mak, Iris boleh ambil sendiri nanti. Kan Iris dah pesan dengan mak hari tu. Mak dah lupa?” Iris menegur. Kepala menggeleng kecil.

Puan Hanum tidak membalas. Gelas minuman diletakkan di atas meja. Kemudian, dilabuhkan duduk berhadapan dengan Iris.

“Kan dah lewat malam? Kenapa tak tidur lagi?”

“Mak tak mengantuk lagi, Iris.”

Iris tersenyum. Dia duduk di kerusi lalu menatap wajah Puan Hanum. Semakin dimamah usia wanita itu.

“Esok mak nak keluar beli barang-barang dapur. Dah nak habis kat rumah ni,” beritahu Puan Hanum, ramah.

“Sekejap! Iris bagi duit,” kata Iris bingkas bangun dari duduk.

“Tak apa, Iris. Mak ada duit.”

Iris mematikan tingkah laku. Dia melabuhkan duduk semula di kerusi.

“Duit yang Iris bagi pada mak bulan lepas pun mak belum guna lagi.”

“Itu duit mak. Untuk simpanan. Iris ikhlas baginya.”

“Mak banyak susahkan Iris. Mak….”

“Mak… Kan Iris dah pesan dulu. Iris ikhlas!”

Puan Hanum sekadar tersenyum. Wajah Iris ditatap kasih. Rasa bersalah kerana banyak menyusahkan Iris selama ini. Walaupun Iris bukan anak kandungnya, dia tetap menganggap Iris seperti anaknya sendiri.

Iris turut sama tersenyum. Dia membalas tatapan Puan Hanum. Wanita yang telah diangkat seperti ibu kandungnya sendiri. Sejak dari usia remaja sehingga ke sedewasa ini, Puan Hanum banyak berkorban untuknya. Maka dari itu, tidak ada salahnya jika dia menyenangkan wanita tua itu.

“Iris ingat nak balik kampung. Dah lama Iris tak ke sana,” beritahu Iris selepas itu.

“Bila?” Puan Hanum bertanya.

“Lepas projek siap.”

Puan Hanum mengangguk perlahan.

“Mak pergilah tidur. Dah lewat ni,” suruh Iris, lembut.

“Baiklah! Iris pun jangan tidur lewat,” pesan Puan Hanum bingkas bangun dari duduk. Dia melangkah keluar dari bilik itu.

Iris hanya memandang. Nafas ditarik dan dilepaskan ringan. Dia menyandarkan tubuh ke kerusi sambil otaknya ligat berfikir. Peristiwa siang tadi meniti di tubir mata. Disebabkan lelaki itu, dia terpaksa membatalkan niatnya untuk mengajak Zakry ke sebuah butik milik salah seorang isteri kepada clientnya.

“Boleh tahan!” sebut Iris, tiba-tiba.

Laptop di hadapan ditatap seketika. Wajah pemuda siang tadi menyapa mata. Senyuman sinis meniti di bibir.

“Sinar mata dia penuh dengan kebencian,” sambung Iris lagi.

Seminit kemudian, dia meneruskan kerjanya yang tertangguh. Namun, tingkah lakunya terhenti tatkala peristiwa lama menerjah ke kotak fikiran.

“Dah lama! Kenapa aku masih ingatkannya?” keluh Iris, sendirian.

GOOD job, Iris! Ini yang buatkan saya sayang nak lepaskan awak,” puji Dato Rashid berserta senyuman bangga.

Iris hanya tersenyum. Wajah teruja Dato Rashid ditatap seketika. Teruja tatkala diberitahu tentang kejayaan mendapat projek beberapa hari yang lepas.

“Awak dah beri keuntungan pada syarikat. Saya terhutang budi dengan awak, Iris,” suara Dato Rashid lagi.

“Saya hanya lakukan sedaya yang mampu, dato,” suara Iris masih tersenyum.

“Saya kagum dengan awak, Iris. Awak seorang yang bijak. Tak sia-sia saya jumpa awak dulu. Awak, anugerah yang Allah berikan pada saya dan syarikat,” jelas Dato Rashid. Peristiwa lama meniti di minda.

Iris tidak membalas. Dia turut berasa bersyukur kerana bertemu dengan Dato Rashid. Lelaki tua itu banyak membantunya sejak dari dulu lagi.

So, bila awak nak bercuti?” tanya Dato Rashid tatkala teringat permohonan cuti Iris beberapa hari yang lepas.

“Belum tahu lagi, dato. Mungkin lepas projek ni,” balas Iris, ramah.

Dato Rashid mengangguk. Dia bingkas bangun dari duduk lalu melangkah menuju ke sofa. Iris yang melihat turut sama bangun.

“Iris masih mencari?” tanya Dato Rashid sambil melabuhkan duduk.

Kisah hidup Iris sudah lama diketahuinya. Gadis itu seorang yang tabah menghadapi ujian. Tidak pernah sekali dia mendengar rungutan daripada Iris. Segala yang berlaku terhadap Iris, tidak lepas dari pengetahuannya.

Rasa terhutang budi dengan apa yang telah Iris lakukan terhadap syarikatnya. Dulu, syarikatnya tidak dikenali dan hampir tutup. Dengan bantuan Iris, syarikatnya dapat dibangunkan semula sehingga dikenali.

“Masih!” balas Iris, sepatah.

“Dah lama, Iris.”

“In shaa Allah, usaha Iris takkan sia-sia. Iris yakin dengan Allah.”

Dato Rashid mengangguk perlahan. Wajah Iris di hadapan ditatap mesra.

“Kalau Iris perlukan apa-apa, jangan lupa beritahu pada uncle. In shaa Allah, uncle akan bantu,” suara Dato Rashid selepas itu.

Berubah sudah kata ganti diri. Iris sudah dianggap seperti anaknya sendiri. Jika anak lelakinya masih hidup, sudah lama dijodohkan dengan Iris. Sungguh, dia berkenan dengan Iris. Seorang gadis yang baik dan bijak.

Namun, itu semua hanya angan-angan semata-mata. Dia tidak menyalahkan takdir. Semua itu sudah ketentuan Allah buat dia dan isteri. Pemergian anak tunggalnya akibat penyakit leukimia meninggalkan kesan yang mendalam terhadap mereka berdua. Jika anaknya masih hidup, pasti seusia Iris.

Uncle!”

Iris memanggil. Sejak dari tadi dia memerhatikan Dato Rashid yang seakan termenung. Apa yang sedang dimenungkan oleh Dato Rashid?

“Haaa….” Dato Rashid tersentak.

Uncle teringatkan Idzham?” Iris menduga.

Dato Rashid menanggalkan cermin mata. Dia meraup wajah sambil melepaskan keluhan berat. Perlahan-lahan kepala mengangguk kecil.

Iris hanya memandang. Idzham Shah! Anak tunggal kepada Dato Rashid dan Datin Arniza yang meninggal dunia akibat penyakit leukimia. Ketika itu, usia Idzham masih 15 tahun. Rasa simpati terhadap pasangan itu menujah ke hati.

Uncle rindukan arwah,” ujar Dato Rashid, perlahan.

Iris hanya mendengar. Wajah Idzham ketika ini menyapa mata. Wajah yang dilihat di dalam sebuah album gambar. Datin Arniza sendiri yang menunjukkan album tersebut kepadanya tidak lama dulu.

“Kalau arwah masih hidup, tentu arwah seusia dengan Iris. Boleh uncle padankan dengan Iris. Mana tahukan Iris ada jodoh dengan arwah dan jadi menantu uncle,” luah Dato Rashid lalu ketawa kecil.

Uncle….”

Really miss him, Iris!” pintas Dato Rashid, lemah.

Iris membisu. Wajah lesu Dato Rashid dipandang. Rasa rindu terhadap ayah dan ibunya menujah ke hati. Apa khabar mereka sekarang? Selepas peristiwa itu, dia tidak mengetahui di mana ayah dan ibunya berada. Hanya doa yang mampu diberikan agar mereka berdua sihat dan selamat walau di mana mereka berada.

“Jom kita lunch! Dah masuk tengah hari,” suara Dato Rashid, tiba-tiba.

Iris sedikit tersentak.

“Kita makan kat tempat biasa,” beritahu Dato Rashid lagi.

“Baiklah! Iris ambil beg tangan sekejap,” balas Iris bingkas bangun lalu beredar dari situ. Senyuman diberikan kepada Dato Rashid.

Dato Rashid mengangguk. Nafas dihela ringan. Jauh di sudut hati, dia mendoakan kebahagiaan Iris. Semoga Iris berjumpa dengan seorang lelaki yang dapat menerima gadis itu seadanya.

“JANGAN lupa meeting kita minggu depan, Hanif,” beritahu Aidil.

Hanif yang baru hendak menyuap nasi menghentikan tingkah laku. Meeting? Meeting apa yang dimaksudkan oleh Aidil itu? Adakah dia tertinggal sesuatu?

“Kau dengar ke tidak ni?” Aidil masih bersuara.

“Sekejap! Meeting apa yang kau maksudkan ni?” Hanif bertanya seakan orang bodoh.

“Kau ni, kenapa? Aku dah banyak kali remind kau tentang meeting ni.”

Hanif mengerahkan otak supaya berfikir.

Meeting tu penting untuk syarikat kita. Kalau kita gagal lagi, habis!”

Hanif masih lagi berfikir akan mesyuarat yang dimaksudkan oleh Aidil itu.

“Maksud kau, projek Tan Sri Kamal?”

“Haaa.. ingat pun kau.”

“Penting ke?”

“Bro! Memang penting. Kita kena dapatkan projek tu.”

Hanif mengangguk faham. Hampir dia terlupa dengan projek Tan Sri Kamal. Memang penting bagi syarikatnya kerana sudah lama dia berhajat untuk bekerjasama dengan Tan Sri Kamal.

“Aku harap kita dapat projek tu,” ujar Aidil berserta nafas ringan.

Hanif sekadar mengangguk. Dia turut mengharapkan perkara yang sama. Matanya tertumpu ke arah seorang gadis dan lelaki berusia tidak jauh dari meja mereka duduki. Wajah gadis itu diamati seketika.

“Aku dah siapkan proposal. Nanti aku bagi pada kau,” beritahu Aidil. Wajah Hanif ditatap menanti tindak balas daripada sahabatnya itu.

Hanif tidak membalas. Matanya masih tertumpu ke arah pasangan yang dilihatnya sebentar tadi. Bukankah perempuan itu perempuan yang telah memalukannya kelmarin?

“Hanif!”

Aidil menegur. Apa yang sedang difikirkan oleh Hanif ketika ini? Tingkah laku Hanif diperhatikan. Seperti ada sesuatu yang sedang dilihat oleh Hanif.

“Aku ke wash room sekejap!” ujar Hanif bingkas bangun dari duduk.

“Hanif!” Aidil memanggil.

Hanif tidak mengendahkan panggilan Aidil. Dia melangkah menuju ke wash room. Senyuman sinis meniti di bibir. Otaknya sedang ligat berfikir.

“Kau tak akan terlepas, perempuan!” Hanif mengepal tangan.

Langkah dituju ke arah wash room. Dia memandang kiri dan kanan. Melihat orang sekeliling di kawasan itu. Tanpa berlengah, dihampiri gadis itu lalu menarik kasar tubuhnya.

Iris yang baru hendak melangkah masuk ke dalam wash room tersentak tatkala tubuhnya ditarik kasar oleh seseorang. Pantas, dihalakan mata ke arah gerangan yang menarik.

“Hai, sayang!” Hanif menegur dalam nada perlahan.

Iris sedikit terkejut. Lelaki yang menarik tubuhnya tadi ditatap sambil otaknya dikerah berfikir. Seakan pernah melihat wajah itu sebelum ini.

“Masih ingat dengan aku lagi?”

Iris masih berfikir. Diamati wajah di hadapannya itu buat seketika.

“Dah ingat?” Hanif bertanya buat kali yang kedua.

Of course! Mana boleh lupa dengan mamat ‘lembik’ macam kau ni.” Selamba Iris berkata. Ditekankan perkataan ‘lembik’. Senyuman mengejek meniti di bibir.

“Apa kau cakap?” Hanif mengepal tangan.

Iris sekadar tersenyum. Ada baiknya dia tidak membalas. Dia yakin pemuda itu bertemu dengannya sekadar untuk membalas dendam atas kes yang lepas.

“Kau nak apa? Nak balas dendam?” Iris memberanikan diri bertanya.

“Berlagak betul kau, perempuan.”

So? Bagi masalah pada kau ke kalau aku berlagak?”

Hanif mengeratkan lagi genggaman di tangan. Wajah Iris di hadapan dipandang tajam. Kurang ajar! Rengus Hanif dalam hati.

“Tentu kau tak dapat tidur malam, kan? Iyalah, asyik teringatkan kes hari tu. Tentu kau rasa malu, kan?” Iris bersuara. Sengaja memanaskan hati pemuda itu.

“Apa kau cakap? Malu? Aku rasa malu? No way! Aku bagi peluang pada kau saja.” Hanif membalas. Tidak mahu mengalah.

Iris yang mendengar ketawa sinis. Lelaki itu tidak mahu mengalah. Berlagak! Cebik Iris dalam hati.

“Kebenaran sungguh menyakitkan,” ujar Iris kemudian masih sinis.

Semakin panas hati Hanif mendengarnya. Perempuan di hadapannya itu bukan calang-calang orang. Ikutkan hatinya yang panas, mahu ditampar wajah sinis itu.

Iris yang melihat pemuda itu seakan berfikir cuba untuk melepaskan diri. Namun, tingkah lakunya hanya sia-sia. Pemuda itu berjaya menghalangnya beredar dari situ. Dengusan kasar terlepas daripada bibir.

“Kau nak apa dengan aku?” bengang Iris.

“Cantik juga kau bila marah.” Hanif memuji. Sekadar melihat reaksi gadis itu.

“Lepaslah!” Iris meronta tatkala lengannya dicengkam oleh Hanif.

Hanif tidak mengendahkan rontaan Iris. Semakin kuat cengkamannya ke lengan gadis itu. Rasa sakit di hati sukar untuk dibendung. Dia perlu membalas dendam terhadap Iris.

“Lepaslah!” Iris menekan suara. Lelaki itu masih tidak mahu melepaskan lengannya.

“Kira bagus aku tak malukan kau di khalayak ramai. Kalau tidak….” Hanif mematikan ayat.

“Aku peduli apa. Kau ingat aku takut?” lontar Iris, berani.

Hanif yang mendengar menguatkan lagi cengkaman di lengan Iris. Berkerut wajah gadis itu dilihatnya. Puas hatinya itu.

“Kau…”

“Iris!” tegur Dato Rashid, tiba-tiba.

Hanif yang mendengar segera melepaskan cengkaman. Dikemaskan penampilan lalu tersenyum ke arah Dato Rashid.

“Iris? Are you okey?” Dato Rashid bertanya. Berkerut wajahnya melihat Iris bersama dengan seorang pemuda. Siapa pemuda itu?

“Okey! Iris okey!” balas Iris sedikit bergetar. Senyuman diberikan kepada Dato Rashid.

Dato Rashid mengangguk. Dia menghampiri Iris bersama dengan seorang pemuda. Wajah pemuda itu diamati. Seperti mengenali pemuda tersebut.

Uncle dah nak balik office ke?”

“A’ah. Lama uncle tunggu Iris kat meja, itu yang uncle ke sini.”

Iris masih tersenyum. Sedaya upaya dia mengawal riak di wajah agar Dato Rashid tidak dapat membaca riaknya itu.

So? Shall we?” tanya Dato Rashid sambil memandang wajah Iris.

Sure!” jawab Iris, perlahan.

Dato Rashid tidak membalas. Dia melangkah keluar dari ruangan itu. Otaknya masih lagi berfikir mengenai pemuda yang dipandangnya sebentar tadi.

Iris yang melihat turut memulakan langkah. Belum sempat dia menjauh, Hanif menarik tubuhnya ke dinding. Tersentak dia dengan tindakan pemuda itu.

“Jangan ingat kau akan terlepas, perempuan. One day, kau pula yang akan kenal siapa aku yang sebenarnya,” kata Hanif seraya menghampiri tubuh Iris. Didekatkan wajahnya ke  wajah Iris.

Iris yang melihat menjauhkan wajahnya dari wajah Hanif. Berdebar jantungnya ketika ini. Berdoa agar lelaki itu tidak berbuat perkara yang tidak senonoh terhadapnya.

Hanif yang melihat ketawa sinis. Ditatap wajah Iris buat seketika. Setelah itu, dia segera beredar dari situ. Puas hatinya. Apa yang pasti, dia akan membalas segala perbuatan gadis itu yang telah memalukannya kelmarin.

Iris memandang pemergian Hanif. Dengusan kasar terlepas daripada bibir.

“Sinar mata dia penuh dengan kebencian,” suara Iris berserta senyuman sinis.

Tanpa menunggu, dia melangkah pergi dari kawasan itu. Dia tersenyum buat seketika tatkala mengingati perbuatan lelaki tadi.

“Aku bukan lemah seperti yang kau fikirkan,” ujar Iris masih tersenyum.

“AKU harap kita dapat projek ni,” suara Aidil penuh harapan.

Hanif hanya mendengar. Kakinya melangkah menuju ke bilik mesyuarat yang telah ditetapkan. Jauh di sudut hati, dia turut mengharapkan perkara yang sama.

“Kau okey tak?” tanya Aidil tatkala menyedari kebisuan Hanif.

“Aku okey!” balas Hanif senafas.

Meliar matanya melihat keadaan ruang legar di hadapan bilik mesyuarat. Beberapa orang berpakaian formal sudah memenuhi ruang legar itu. Adakah mereka semua menyimpan harapan yang sama dengannya? Mendapatkan projek Tan Sri Kamal.

“Aku ke tandas sekejap,” ujar Aidil, perlahan.

Hanif sekadar mengangguk. Matanya menghantar langkah Aidil yang sedang menuju ke tandas. Kemudian, dia menghampiri sofa yang berada di ruangan itu lalu melabuhkan duduk. Nafas dihela ringan.

“Iris Eryna!” tegur Dato Mazlan berserta senyuman di bibir.

“Apa khabar dato?” sapa Iris, ramah.

“I sihat. Bertambah sihat lepas jumpa dengan you.” Dato Mazlan ketawa kecil. Wajah Iris di hadapan ditatap mesra.

“Ada-ada sajalah dato ni,” balas Iris turut sama ketawa.

Hanif yang mendengar mencebik meluat. Perempuan kalau tak melayan, memang tak sah, cebik Hanif dalam hati.

“Kalau saya dapat projek ni, dato kena belanja saya selama sebulan.”

“Sebulan? Demi you, setahun pun I sanggup.”

Iris yang mendengar ketawa kecil. Lelaki tua tak sedar diri! Kutuk Iris dalam hati.

Bertambah meluat Hanif mendengarnya. Rasa nak muntah pun ada juga.

“Kalau you dah bosan bekerja dengan Rashid, you datang jumpa dengan I. I akan beri lebih dari yang Rashid beri,” suara Dato Mazlan bernada harapan.

Iris tidak membalas. Sejak dari dulu lagi Dato Mazlan menginginkan dia bekerja di syarikatnya. Lelaki tua itu sanggup menawarkan dua kali ganda dengan apa yang diperolehinya di syarikat Dato Rashid.

Walau berapa yang ditawarkan oleh Dato Mazlan, dia tidak akan meninggalkan syarikat Dato Rashid. Sudah lama dia bekerja di situ. Malah, Dato Rashid sudah dianggap seperti ayahnya. Mustahil dia akan mengkhianati kepercayaan Dato Rashid.

“I masuk dulu. Kali ni I pasti berjaya,” ujar Dato Mazlan.

“Jika rezeki memihak kepada dato, In shaa Allah projek tu akan jadi milik dato,” balas Iris berserta senyuman di bibir.

Dato Mazlan sekadar tersenyum. Dia beredar dari situ menuju ke bilik mesyuarat. Iris yang melihat menghela nafas lega. Diperhatikan keadaan sekeliling. Kebanyakan mereka sudah beredar dari ruangan itu menuju ke bilik mesyuarat.

Hanif yang melihat beberapa orang sudah meninggalkan ruangan bingkas bangun dari duduk. Dia mengerling jam di pergelangan tangan. Masa baru merangkak ke angka sepuluh pagi. Matanya mencari kelibat Aidil namun kawannya itu tidak juga muncul-muncul.

“Mana pula Aidil ni pergi? Takkan lama sangat kat tandas tu?” rungut Hanif sendirian. Dengusan ringan terlepas daripada bibir.

“Kalau ya pun nak melepas, sikit-sikit sudahlah,” bebel Hanif pula.

Tanpa menunggu, dia segera menoleh ke belakang untuk beredar dari situ. Ada baiknya dia menunggu Aidil di dalam bilik mesyuarat sahaja. Namun, langkahnya terhenti tatkala terpandang seorang gadis yang kebetulan sedang memandang ke arahnya.

Iris sedikit tergamam. Tidak menyangka dia akan berjumpa dengan lelaki itu lagi. Apa lelaki itu buat di sini? Persoalan yang menerjah ke kotak fikiran ketika ini.

“Yang kau bodoh sangat, kenapa? Dah tentulah dia datang pasal projek tu.” Iris mengutuk dirinya sendiri.

Tanpa berlengah, dia melangkah menuju ke bilik mesyuarat. Tidak diendahkan pemuda itu yang sedang memandang ke arahnya.

“Hanif!” tegur Aidil seraya memegang bahu Hanif.

Hanif terkejut. Diurut dadanya yang bergetar laju.

Sorry kalau aku mengejutkan kau,” kata Aidil bernada kesal. Dilihatnya wajah Hanif yang sedikit pucat.

Hanif tidak membalas. Matanya tertumpu kepada langkah gadis yang baru ditemuinya tadi. Seakan pernah melihat wajah gadis itu. Adakah gadis yang sama? Gadis yang telah memalukannya pada minggu lepas?

“Kau kenapa?” tegur Aidil.

Sejak dari tadi dia melihat tingkah laku Hanif. Apa yang sedang dipandang oleh kawan baiknya itu? Adakah Hanif berasa berdebar saat ini?

“Tak ada apa. Jomlah masuk!” balas Hanif sambil memulakan langkah.

Aidil berkerut dahi. Langkah Hanif diperhati penuh minat. Otaknya memikirkan tingkah laku Hanif sebentar tadi. Seperti ada sesuatu yang cuba disembunyikan oleh Hanif? Tetapi, apa dia?

“TAK ada rezeki untuk kita,” ujar Aidil berserta keluhan ringan sebaik sahaja keluar dari bilik mesyuarat. Mereka yang berada di situ turut berbual sesama sendiri.

Hanif hanya membisu. Matanya terpahat kepada susuk tubuh Iris.

“Ingatkan kita boleh dapat projek tu. Tapi…” Aidil mematikan ayat. Rasa kecewa menghuni di hati.

Hanif masih memandang Iris. Gadis itu sedang berbual mesra sambil ketawa kegembiraan. Pasti gadis itu sedang meraikan kejayaan mendapat projek Tan Sri Kamal.

“Gadis tu hebat!” puji Aidil seraya memandang wajah Hanif.

Hanif yang mendengar menoleh.

“Dah banyak kali dia dapat projek. Aku kagum dengan dia,” suara Aidil lagi. Matanya memandang ke arah Iris yang berada hampir dengan mereka berdua.

Semakin erat genggaman di tangan Hanif. Kata-kata pujian Aidil mewujudkan rasa benci di hati. Gadis itu hebat! Hatinya mengulangi kata-kata Aidil.

“Kita pun tak setanding dia,” puji Aidil pula. Susuk tubuh Iris masih dipandang.

“Hebat la sangat!” Hanif mencebik. Dia segera beredar dari situ.

Aidil yang melihat berkerut dahi. Langkah Hanif dipandang. Apa yang tidak kena dengan kawan baiknya itu?

We meet again!” tegur Iris berserta senyuman di bibir.

Hanif mematikan langkah. Ditatap wajah Iris di hadapan. Rasa menyampah melihat senyuman di bibir gadis itu. Aidil di sisi turut sama mematikan langkah.

“Tahniah!” ucap Aidil kemudian.

Thanks!” balas Iris.

Aidil sekadar tersenyum.

Nice presentation!” puji Iris, ikhlas.

Hanif mencebik meluat. Bertambah tahap kebenciannya terhadap gadis itu.

You pun tak kurang hebat.”

“Tapi kami tetap tak dapat projek tu.”

“In shaa Allah, kalau bukan projek ni, mungkin projek lain company awak akan dapat.”

“Huh! Kau guna apa untuk dapatkan projek ni?” sampuk Hanif setelah sekian lama membisu. Wajah Iris ditatap sinis.

Iris berkerut dahi. Apa maksud pemuda itu?

“Kalau kau tak pakai, mustahil kau akan dapat projek tu. Entah-entah… kau guna taktik kotor. Iyalah! Macam…..”

“Hanif, tak baik buruk sangka.” Aidil menegur. Kurang senang dengan kata-kata Hanif. Adakah Hanif tidak percaya kepada rezeki Allah?

Iris tidak membalas. Faham dengan maksud kata-kata Hanif. Pasti Hanif menuduhnya menggunakan taktik kotor untuk mendapatkan projek. Dia tersenyum seketika.

“Jumpa lagi!” ujar Iris selepas itu.

Tanpa menunggu, dia beredar dari situ. Sempat matanya mengerling ke wajah Hanif. Tegang wajah itu dilihatnya.

“Sinar matanya penuh dengan kebencian,” bisik Iris lalu melajukan langkah.

SORRY kalau saya susahkan awak,” suara Zulaikha bernada kesal.

“Apa pulak susahnya? Kita kan kawan,” bidas Haidar, lembut.

Zulaikha hanya tersenyum. Matanya memandang tingkah laku Haidar yang sedang menukar tayar kereta. Rasa bersyukur kerana mempunyai kawan seperti Haidar. Seorang yang ringan tulang dan prihatin.

“Okey, done!” suara Haidar kemudian.

Zulaikha tersentak.

“Tayar tu dah tak boleh pakai. Dah rosak. Nanti saya belikan tayar spare yang baru,” beritahu Haidar sambil menyeka peluh di dahi.

Zulaikha tidak membalas. Diperhatikan tayar kereta yang sudah siap ditukar. Senyuman diberikan kepada Haidar.

“Terima kasih, awak,” ucap Zulaikha bernada ikhlas.

Haidar sekadar tersenyum. Peralatan disimpan ke dalam bonet kereta. Setelah itu, disandarkan tubuh ke kereta sambil memandang ke wajah Zulaikha. Melepaskan lelah buat seketika.

“Jom saya belanja awak makan. Dah masuk tengah hari ni,” pelawa Zulaikha, ramah sambil melihat jam di pergelangan tangan. Masa sudah menghampiri ke angka dua belas tiga puluh minit.

Haidar turut sama memandang jam di pergelangan tangan. Dia berfikir sejenak. Ada baiknya dia bersetuju dengan pelawaan Zulaikha. Kebetulan hari ini dia cuti.

“Boleh juga,” balas Haidar berserta anggukan kecil.

Zulaikha turut sama mengangguk. Lantas, dia menghampiri kereta lalu membuka daun pintu. Peluh dingin sudah membasahi tudung yang dipakainya itu.

Haidar melangkah menuju ke kereta yang diparkir tidak jauh dari situ. Nafas ditarik dan dilepaskan ringan. Matanya melihat sekeliling kawasan. Sedikit lengang kerana jalan itu bukanlah jalan utama.

“Awak!” Zulaikha memanggil.

Haidar yang mendengar memandang ke arah Zulaikha. Kenapa Zulaikha memanggilnya? Riak cemas terlukis di wajah gadis itu.

“Hati-hati!” Zulaikha menjerit kecil.

Haidar berkerut dahi. Kenapa Zulaikha menjerit? Dia meliarkan mata melihat sekeliling kawasan.

“Ya Allah!” sebut Haidar sedikit terkejut. Hampir, dia dilanggar oleh sebuah kereta yang datang dengan tiba-tiba.

“Awak okey?” Zulaikha bertanya. Dia berlari anak menghampiri Haidar.

“Alhamdulillah. Saya okey!” balas Haidar sambil mengurut dada yang sedang bergetar hebat. Dihalakan mata ke arah sebuah kereta yang sudah pun berhenti di tepi jalan.

“Bawa kereta macam apa entah. Tak nampak ke orang kat tepi ni?” marah Zulaikha berserta dengusan kasar.

Haidar hanya membisu. Kereta yang berhenti hampir dengan mereka berdua dipandang. Seperti ada yang tidak kena pada kereta itu.

“Nasib baik sempat mengelak. Kalau tak sempat tadi, macam mana?” Zulaikha masih lagi meluahkan ketidakpuasan di hati. Tajam matanya ke arah kereta yang dimaksudkan.

Haidar masih tidak membalas. Dia melangkah menghampiri kereta yang sudah diberhentikan. Berkerut dahinya memandang kereta itu.

Zulaikha hanya memandang. Apa yang sedang cuba Haidar lakukan?

“Ya Allah! Cik! Cik!” Haidar memanggil. Terkejut melihat seorang gadis yang sudah tidak sedarkan diri.

Zulaikha yang mendengar segera melangkah menghampiri Haidar. Apa yang telah berlaku?

“Cik! Cik!” panggil Haidar lagi. Cermin tingkap diketuk beberapa kali namun tidak ada tindak balas dari gadis itu.

“Kenapa, awak?” tanya Zulaikha setibanya di sisi Haidar.

“Awak, tolong saya ambilkan beg di kereta,” pinta Haidar beriak cemas.

Zulaikha mengangguk. Dia membawa langkah menuju ke kereta Haidar. Perasaan cemas turut menumpang di hati. Kenapa dengan gadis itu?

“Cik! Cik!”

Haidar memanggil buat kali yang ketiga. Daun pintu kereta cuba ditarik. Nafas lega dilepaskan tatkala pintu kereta dibuka. Lantas, tangan gadis itu ditarik lembut lalu memeriksa nadinya.

“Awak!” suara Zulaikha, tiba-tiba. Dihulurkan beg kepada Haidar.

Thanks, Ika!” ucap Haidar, lembut.

Tanpa berlengah, stethoscope dari dalam beg dikeluarkan. Degupan jantung gadis itu diperiksa. Sudah menjadi kebiasaan bagi Haidar untuk membawa beg peralatan perubatannya setiap kali keluar ke mana-mana. Sekadar persediaan sekiranya menghadapi kecemasan.

“Macam mana?” tanya Zulaikha, ingin tahu.

“Cuma pengsan,” beritahu Haidar sambil meletakkan stethoscope di leher.

Zulaikha mengangguk perlahan.

“Aduh!” suara Iris, perlahan.

Haidar dan Zulaikha tersentak. Masing-masing menghalakan mata ke wajah Iris.

“Cik tak ada apa-apa?” tanya Haidar, prihatin.

Iris yang mendengar sedikit terkejut. Dia menghalakan mata ke arah yang bertanya.

“Cik nyaris nak terbabas tadi dan hampir nak melanggar saya,” beritahu Haidar lagi.

Iris terpinga-pinga. Disentuh kepalanya yang berasa sakit.

“Nasib baik kawan saya mengelak. Kalau tidak, tak pasal-pasal kena langgar dengan cik,” luah Zulaikha kurang senang.

Haidar memandang wajah Zulaikha. Dia memberi isyarat kepada gadis itu. Kurang senang mendengar kata-kata Zulaikha.

“Maaf! Saya tak faham dengan apa yang cik cakapkan ni,” suara Iris sebaik sahaja menstabilkan pernafasan. Sungguh, dia tidak tahu apa yang sedang berlaku ketika ini.

“Maafkan kawan saya. Sebentar tadi, cik nyaris nak melanggar saya.” Haidar berterus-terang. Wajah Iris di hadapan ditatap seketika.

Iris mengangguk lemah. Barulah dia teringat dengan apa yang terjadi. Entah kenapa kepalanya berasa sakit dengan tiba-tiba. Pandangannya sedikit kabur. Maka dari itu, dia cuba untuk memberhentikan kereta di bahu jalan. Tetapi, tayar keretanya telah melanggar sesuatu dan dia tidak dapat mengawal stereng lalu terbabas di bahu jalan. Sempat juga dia menekan brek kecemasan.

“Cik tak ada apa-apa?” Haidar bertanya lagi. Wajah gadis itu masih ditatap dengan penuh minat.

Iris memandang wajah Haidar. Lama dia memerhatikan wajah itu. Seminit kemudian, dia melarikan wajah tatkala terdengar deheman dari arah Zulaikha.

“Cik okey ke tak ni?” tanya Zulaikha pula.

Berkerut dahinya melihat Iris. Pandangan gadis itu terhadap Haidar menghadirkan rasa cemburu di hati. Kenapa gadis itu memandang Haidar sebegitu sekali?

“Haa.. okey! Saya  okey!” balas Iris sebaik sahaja tersedar.

Agak lama dia memandang wajah Haidar. Entah kenapa wajah itu menghadirkan rasa sebu di hati. Adakah wajah itu pernah dilihat sebelum ini?

“Alhamdulillah kalau cik dah okey.”

“Terima kasih kerana membantu.”

“Kita sesama Islam saling memerlukan dan bantu membantu. Mana tahu suatu hari nanti, cik pula yang bantu saya.”

Iris sekadar tersenyum. Ada benarnya kata-kata pemuda itu.

“Kalau tak ada apa-apa lagi, saya minta diri dulu. Terima kasih kerana membantu,” ujar Iris kemudian. Senyuman diberikan kepada Haidar dan Zulaikha.

“Cik boleh…”

“In shaa Allah, boleh!” pintas Iris. Pasti pemuda itu risau jika dia memandu kereta dalam keadaan belum stabil.

Haidar mengangguk faham. Diamati wajah gadis itu buat seketika.

“Saya minta diri dulu,” pamit Iris sambil menarik daun pintu kereta.

“Hati-hati, cik,” pesan Haidar bernada ikhlas.

“Jumpa lagi,” suara Zulaikha yang sejak dari tadi mendengar dan membisu.

Iris tersenyum. Tanpa menunggu, dia menghidupkan enjin kereta dan beredar dari kawasan itu. Otaknya sedang memikirkan sesuatu. Entah apa yang difikirkannya itu dia sendiri tidak pasti.

“Jom!” ajak Zulaikha selepas itu.

Haidar menoleh ke wajah Zulaikha. Dia tersenyum buat seketika. Masih teringat pandangan gadis itu tadi. Pandangan yang sukar untuk dimengertikan. Sinar mata gadis itu seperti pernah dilihat sebelum ini. Tetapi, di mana?

IRIS menyandarkan tubuh ke kepala katil. Terasa segar badannya selepas mandi. Jam di dinding dipandang buat seketika. Waktu sudah menghampiri ke angka sembilan malam. Seusai sholat tadi, dia menelefon Zakry. Sekadar berbual-bual bersama dengan kawan baiknya itu.

Sudah lama dia berkawan dengan Zakry. Segala masalah diceritakan kepada pemuda itu. Tidak pernah rasa bosan dan jemu mendengar masalahnya. Bersyukur kerana mempunyai kawan baik seperti Zakry.

Iris memejamkan mata buat seketika. Wajah pemuda yang ditemuinya siang tadi meniti di tubir mata. Seakan pernah melihat serta mengenali wajah itu sebelum ini. Sinar mata pemuda itu menceritakan sesuatu. Malah, rasa sebak turut sama hadir di hati.

Kenapa? Kenapa dia berperasaan seperti itu. Adakah pemuda itu pernah hadir dalam hidupnya? Sungguh, otaknya tidak mampu untuk berfikir.

Ketukan di pintu mematikan lamunan pendek Iris. Dia menghalakan mata ke arah pintu bilik yang sudah terkuak sedikit. Wajah Puan Hanum menyapa mata.

“Mak tak tidur lagi?” tegur Iris kemudian.

Puan Hanum melangkah menghampiri Iris di katil. Wajah anak angkatnya ditatap kasih. Senyuman meniti di bibir.

“Kan dah lewat ni?” Iris bersuara lagi. Dia membetulkan duduk dan menanti balasan daripada Puan Hanum.

“Mak tak mengantuk lagi, Iris. Mak ada perkara nak bincang dengan Iris,” balas Puan Hanum sambil melabuhkan duduk.

Iris berkerut dahi. Perkara apa yang hendak dibincangkan oleh Puan Hanum?

“Mak ingat nak buat kenduri sikit. Kenduri kesyukuran.”

“Kenduri? Bila?”

“Dalam minggu depan. Dah lama kita tak buat kenduri.”

Iris berfikir sejenak. Kepala mengangguk kecil. Mengiyakan kata-kata Puan Hanum. Agak lama mereka tidak mengadakan kenduri kesyukuran.

“Macam mana, Iris?” Puan Hanum bertanya.

“Baiklah, mak. Iris tak ada masalah. Kalau mak perlukan apa-apa, mak beritahu saja pada Iris. In shaa Allah Iris akan bantu,” balas Iris berserta senyuman di bibir.

Puan Hanum turut sama tersenyum. Nafas lega dilepaskan.

“Siang tadi Iris nyaris nak langgar orang,” beritahu Iris, perlahan.

Puan Hanum yang mendengar terkejut. Wajah Iris dipandang meminta penjelasan.

“Alhamdulillah, Iris tak ada apa-apa,” sambung Iris.

Tidak ada rahsia di antaranya dengan Puan Hanum. Segala yang berlaku pasti akan diceritakan kepada wanita itu. Hanya Puan Hanum tempatnya meluahkan segala masalah.

“Ya Allah! Betul ke ni, Iris?” soal Puan Hanum masih terkejut.

Iris sekadar mengangguk.

“Alhamdulillah kalau Iris tak ada apa-apa.”

“Alhamdulillah, mak. Ada orang datang selamatkan Iris.”

“Siapa?”

“Iris tak kenal. Tapi….”

“Tapi apa?”

Iris tidak membalas. Wajah pemuda siang tadi meniti di tubir mata.

“Tapi apa, Iris?” Puan Hanum berminat untuk tahu.

“Tak ada apa-apa mak. Dah lewat ni. Mak pergilah tidur,” suruh Iris, lembut. Senyuman diberikan kepada Puan Hanum.

Puan Hanum menghela nafas ringan. Anggukan diberikan kepada Iris. Pasti ada sebab kenapa Iris tidak mahu menjawab pertanyaannya tadi.

“Mak masuk tidur dulu. Jangan tidur lewat sangat,” pesan Puan Hanum bingkas bangun dari duduk.

“Kalau mak perlukan apa-apa, beritahu pada Iris,” pesan Iris sebelum Puan Hanum beredar dari bilik itu.

Puan Hanum sekadar mengangguk. Dia beredar dari situ menuju ke bilik.

“Kenapa hati aku sebak bila teringatkan pemuda tu?” Iris bersoal sendirian. Dia memejamkan mata buat seketika sambil otaknya memikirkan peristiwa siang tadi.

“Ya Allah! Kenapa aku rasa sebak?” sebut Iris semula lantas membuka mata.

HAIDAR melangkah menuju ke balkoni. Angin malam menyapa tubuh ketika ini. Terasa tenang dan damai. Malam yang indah dihiasi bintang. Otaknya sedang ligat berfikir. Peristiwa siang tadi meniti di minda. Wajah gadis yang diselamatkannya siang tadi menyapa mata.

Persoalan kenapa gadis itu memandangnya sebegitu sekali masih tidak berjawab. Seperti mengenali gadis itu sebelum ini. Tetapi di mana? Adakah gadis itu pernah ke hospital atau pesakitnya dahulu?

Bunyi mesej masuk mematikan lamunan pendek Haidar. Dia membawa langkah masuk ke dalam bilik lalu mencapai telefon bimbit dari atas meja. Nama di skrin telefon ditatap. Berkerut dahinya tatkala nombor yang amat dikenali menyapa mata.

“Badrul?” soal Haidar, sendirian.

Lantas, kotak mesej dibuka lalu membaca kiriman mesej tersebut. Kenapa Badrul mengirimkan mesej kepadanya? Jarang sekali Badrul menghubunginya. Adakah kena-mengena dengan apa yang sedang disiasat oleh lelaki itu?

“Masalah?” soal Haidar sendirian.

Masalah apa yang dimaksudkan oleh Badrul itu? Tanpa berlengah, nombor Badrul terus didail dan menanti panggilan dijawab. Pasti ada perkara penting yang ingin disampaikan oleh Badrul.

“Kenapa?” tanya Haidar sebaik sahaja talian bersambung.

“Kau free tak esok?” tanya Badrul menolak pertanyaan Haidar.

“Esok?” Haidar berfikir sejenak.

“Aku ada perkara nak bincang dengan kau,” beritahu Badrul. Nafas dihela ringan.

“Petang esok. Macam mana?”

“Okey! Aku jumpa kau petang esok.”

“Ada masalah ke, Badrul?”

“Ada masalah kecil. Tapi masih boleh dikawal.”

“Masalah apa?” Haidar masih bertanya.

“Esok aku cerita pada kau,” beritahu Badrul lalu mematikan talian.

Haidar sedikit tersentak sambil berkerut dahi. Masalah apa yang dimaksudkan oleh Badrul? Seminit kemudian, telefon bimbitnya berbunyi. Nama Hanif tertera di skrin.

“Hmmm… ada apa?”

“Ayah ada call kau tak?”

“Ayah? Kenapa?”

“Ayah ada call kau tak?” Hanif mengulangi pertanyaanya tadi. Dia mendengus ringan.

“Tak ada, kenapa?” balas Haidar berserta gelengan di kepala.

“Dah lebih dua minggu kan ayah ke sana? Sepatutnya minggu lepas lagi ayah dah balik,” jelas Hanif bernada tenang.

Haidar mencongak seketika. Ada benarnya kata-kata Hanif. Sudah dua minggu lebih ayah mereka mengerjakan umrah. Ikut perkiraan, ayahnya patut pulang dua hari yang lepas.

“Kau dengar ke tidak ni?” Hanif menekan suara.

“Kau tak cuba call ayah?” Haidar sekadar bertanya walaupun dia tahu jawapannya.

Busy!” balas Hanif acuh tak acuh.

“Itu saja alasan kau. Tak ada alasan lain lagi ke yang kau boleh bagi?”

“Kau jangan nak membebel pulak. Sekarang ni aku tanya pasal ayah, bukan nak dengar bebelan kau tu.” Hanif merengus. Sakit hatinya mendengar sindiran Haidar.

Haidar yang mendengar ketawa. Tanpa membalas, dia mematikan talian. Biarlah Hanif menelefon ayah mereka sendiri. Sekurang-kurangnya, Hanif sedar akan tanggungjawabnya sebagai seorang anak.

KURANG ajar!” bengang Hanif sambil mencampak telefon bimbit ke atas meja. Diraup wajah buat seketika. Haidar sengaja mencabarnya.

“Sengaja nak cari pasal dengan aku Haidar ni,” luah Hanif sambil menggenggam erat tangan. Dengusan kecil terlepas daripada bibir.

Dia menyandarkan tubuh ke kerusi. Telefon bimbit di tangan dipegang erat sambil otaknya ligat berfikir. Kata-kata Aidil meniti di minda. Kata-kata pujian Aidil kepada gadis yang bernama Iris Eryna.

Hanif menghela nafas ringan. Iris Eryna. Hatinya menyebut nama itu. Entah kenapa nama itu menghadirkan rasa benci di hati. Rasa marah yang sukar untuk dijelaskan. Tatkala memandang wajah gadis itu, bertambah tahap kebencian dan kemarahannya.

Kenapa dia berperasaan begitu? Adakah disebabkan kes yang lepas maka dia berperasaan begitu? Sungguh, dia tidak faham kenapa dia berasa begitu terhadap gadis yang bernama Iris Eryna.

“Siapa dia?” soal Hanif sendirian lalu memejamkan mata.

Terimbas wajah Iris di saat ini. Diamati raut wajah gadis itu. Seperti pernah melihat wajah itu sebelum ini. Tetapi, di mana? Dikerahkan otak sambil cuba mengingatinya. Dia yakin akan firasat hatinya. Seakan mengenali Iris sebelum ini.

Bunyi mesej masuk mematikan lamunan pendek Hanif. Lantas, dia membukakan mata lalu mencapai telefon bimbit. Nama yang tertera di skrin telefon dipandang.

“Ayah?” sebut Hanif sambil membetulkan duduk. Kotak mesej dibuka lalu membaca kiriman mesej tersebut.

Esok pukul 8.00 malam di tempat biasa.

Berkerut dahi Hanif tatkala membaca mesej tersebut. Adakah Encik Qamarul sudah pulang dari mengerjakan umrah? Kenapa Encik Qamarul tidak menghubunginya?

“Haish!!! Buat sakit otak aku fikir. Baik aku tidur,” rengus Hanif sendirian.

Tanpa berlengah, dia bangun dari duduk lalu melangkah ke katil. Ada baiknya dia tidur dari memikirkan tujuan perjumpaan tersebut. Mungkinkah Haidar turut menerima kiriman mesej yang sama? Persoalan yang sedang berlegar di kotak fikiran.